Menerawan sejauh mata memandang

23 Feb 2014

Kemaren motor adek saya masuk bengkel, saya sendiri yang bawa. Sebenarnya yang kayak gini harusnya dia sendiri yang urus. Dimana kalo dikasi kepercayaan maka harus dipenuhi dengan amanah tingkat suhu 100 derajat.

Sebenarnya dia sih udah coba ke bengkel, tp ke bengkel temannya bukan bengkel resmi. Alhasil setelah dari bengkel itu dia melapor kalo motornya itu katanya si orang bengkel harus turun mesin, injeksinya rusak dan biayanya , gak main2, 700ribu.

Gejala motornya, karena matik, knalpotnya berasap. Karena gak percaya, akhirnya sy bawa saja ke bengkel resmi. Oleh pemilik bengkel resmi di cek, pertama dia hidupkan mesin, liatin speedometer dan sy ceritaian masalahnya motor yg sampe katanya biayanya 700ribu itu.

Si pemilik bengkel bilang, gini biasanya nih olinya harus di cek, karena menurut dia setelah dengar suara mesin, liatin jarak tempuh dan umur motor, gak mungkin separah itu rusaknya, dan benar saja. Ternyata tuh masalah di oli doank. Yup, teman adek saya itu diam2 ngisi oli palsu atau seenggaknya oli yg gak standar. Alhasil biaya yg harus sy keluarkan cukup 40ribu saja..

Pesan moral, yg ingin sy kedepankan disini mengenai si pemilik bengkel resmi. Bisa dibilang dia itu mastah karena gak perlu repot2 buat ngecek, eh tau2 udah dapat aja solusinya. Ini semua gak mungkin terjadi kalo bukan karena pengalaman, pengetahuan dan…. permasalahannya ada di depan mata sehingga dia bisa melakukan analisa.

Pun sering kita ketemui orang yang nanya kepada orang yg di anggap berilmu tapi dengan cara membuat yg ditanya mesti menerawang.

Menerawang solusi dari suatu masalah dengan hanya meraba-raba informasi yg gak komplet dan gak jelas itu sebuah keangkeran bro.

Bertanyalah dengan jelas, ringkas, dan betul2 inti dari permasalahan. Sehingga orang yg ditanya mampu menjawab, tentu dengan analisa yg akurat.

Ingat ini:

Memahami pertanyaan adalah sebagian dari jawaban dari pertanyaan itu sendiri


TAGS Menerawan sejauh mata memandang


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post